Kusir Angkringan, Kawinkan Teknologi Radio dan Internet


Sejak 2000, warga Desa Timbulharjo memiliki sebuah media komunitas, namanya Buletin Angkringan. Kata Angkringan diambil dari nama warung makan kaki lima yang banyak berdiri di Yogyakarta sejak tahun 90-an. Angkringan bukan sekedar tempat makan dan minum, melainkan sebuah media yang bisa mereka manfaatkan untuk berdialog, bertukar informasi dan mengekspresikan diri dengan semangat kesetaraan.

 Angkringan mengemban misi sebagai saluran informasi warga Timbuharjo. Sukses dengan media buletin, mereka mengembangkan media berbasis radio. Lalu berdirilah RAdio Komunitas Angkringan. Radio ini berhasil menggerakkan partisipasi masyarakat khususnya dalam bidang politik. Proses pemilihan kepala desa pada Februari-Maret 2003, adalah sebuah proses pemilihan pemimpin yang paling transparan yang pernah dilakukan di desa itu. Hal ini dikarenakan keseluruhan proses–mulai dari pencalonan sampai dengan pengumuman kepala desa terpilih- disiarkan secara langsung oleh radio ini.

Masyarakat dilibatkan dalam proses melalui teknologi komunikasi yang mereka miliki, seperti telepon, short messages services (SMS), surat, bahkan ada yang sengaja datang ke studio untuk menyampaikan pendapat atau keluhan. Kedekatan secara geografis dan psikologis terhadap Radio Angkringan membuat masyarakat desa ini menjadikan studio sebagai semacam posko pemilihan lurah. Intensitas interaksi yang sangat tinggi selama kegiatan tersebut menyebabkan penyimpangan yang terjadi juga dapat segera diatasi.

Pada 2007, para pegiat Radio Komunitas Angkringan melirik mengembangkan teknologi berbasis internet. Muncullah ide KUSIR-ANGKRINGAN atau Komputer Untuk Sistem Informasi-Angkringan adalah jaringan informasi antar warga di Desa Timbulharjo dengan teknologi jaringan komputer nirkabel. Jaringan ini juga  berfungsi sebagai sarana berbagi koneksi internet sehingga harga langganan lebih murah. Kegiatan ini merupakan penyediaan sarana dan prasarana TIK dan pemberdayaan penggunanya di desa Timbulharjo Sewon Bantul oleh Radio Komunitas Angkringan.

Menurut Ambar Sari Dewi (2009), penulis buku ini, Ide mengenai Kusir-Angkringan direalisasikan melalui teknologi wajanbolic dan mobile tower sederhana. Prototipe wajanbolic dirakit sendiri oleh Kru Angkringan dengan berpedoman pada panduan membuat wajanbolic yang tersedia di internet, majalah komputer, surat kabar, majalah atau buku. Mobile tower berupa pipa besi yang disambung-sambung, dirancang sendiri oleh kru Angkringan. Selain itu peralatan ini digunakan untuk mengetahui radius kekuatan sinyal nirkabel yang dipancarkan dari studio Angkringan. Jika jangkauan kekuatan sinyal telah diketahui, calon-calon pelanggan yang dinilai potensial untuk direkrut akan mudah diperkirakan.

Sosialisasi ini KUSIR ANgkringan dilakukan melalui kegiatan pertemuan warga, misalnya rapat kampung atau pada pertemuan karang taruna. Selain itu, sosialisasi juga dilakukan melalui siaran radio. Di sela-sela acara atau program siaran, para penyiar radio Angkringan selalu menyelipkan informasi mengenai KUSIR-Angkringan ini.

  • Tak Berkategori

2 thoughts on “Kusir Angkringan, Kawinkan Teknologi Radio dan Internet

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s